Jumat, 09 Desember 2011

Derita orang yang gak bisa move on

Move on. 2 kata, 6 huruf, 1 arti serta mudah untuk diucapkan dan sulit untuk dilakukan.
Melanjutkan hidup tanpa seseorang yang biasa menemani hari-hari kita, mengisi gelap sunyi setiap sisi relung hati, membuatmu tertawa hingga rasanya air mata tak tahan untuk keluar dari kedua sudut matamu.
Move on bukan berarti melupakan hanya membuat semua tentang "dirinya" udah gak ngefek lagi di hidup kamu.
Gak semua orang bisa ngelakuin hal ini.
Salah satunya, Ya gue. Kalo cara gue pribadi buat bisa move on dengan cara nyari pelampiasan.
Pernah gue berhasil move on dengan cara itu. Ya, dia udah ga begitu ngefek di hidup gue. Bahkan, gue udah ga "sesek" dada lagi tiap nginget, denger nama dia. Orang yang sial gue jadiin pelampiasan itu Erwin. Pertama ketemu udah mempesona gue banget, tinggi dan dengan mukanya yang imut tanpa dosa itu. Semacam kencan buta bisa dibilang. Well, pada akhirnya dia cuma harapan kosong yang bikin gue galau. Kegalauan terhadap Erwin ini menghilangkan kegalauan gue sebelumnya sama Dzaky. Ini gue namain teknik amplas hati, jadi lo harus ngelukain hati lo lagi buat nutupin luka lo yang sebelumnya. Baru deh abis itu lo siap pacaran bener, tanpa dibayang-bayangin mantan gitu.
Oke, itu sekedar tips buat yang udah pacaran lumayan lama kemudian putus dan belum bisa move on.
Dan sekarang gue mau nulis gimana menderitanya sebagai pihak yang stuck pada satu orang.
Menurut pengalaman, beginilah rasanya....
Dimulai dari bangun tidur, selalu ada rasa sesak di dada. Gelisah, ntah mengapa. Padahal lo gak punya keturunan penyakit jantung.
Mimpiin mantan, didalam mimpi lo kadang selalu hadir dia. Ntah sebagi pemeran utama di mimpi lo atau sekedar figuran tapi mimpi itu selalu berhasil bikin lo diem, kangen dan mikir buat ngehubungin dia.
Kebangun tengah malam, padahal lo ga pengen buang hajat. Buat pemakai BB pasti dia check jejaring sosial dan check TL mantannya.
Masih sering memantau dan peduli pada kegiatan mantan, ngecheck TL, dia lagi deket sama siapa, pacar dia sekarang anak mana bahkan menurut pengalaman temen-temen gue mereka pada nyimpen foto pacarnya mantan mereka buat diperbandingkan ke diri mereka.
Dan sering kali saat ngecheck TL twitter mantan ada rasa sakit ketika dia ngucapin selamat pagi ke gebetan dia yang baru, selamat pagi yang biasanya dia ucapkan buat kita. Rasa sesak yang ketika lo minum air bikin air seperti ketahan di dada lo. Gue ngalamin fase ini.
Nanyain ke temen-temennya tentang mantan, "eh dia kira-kira masih ada rasa ga ya ke gue?" itu tanda lo masih berharap bisa balik lagi ke mantan lo.
Tangan dingin dan jantung berdetak cepat ketika chat yang menyangkut dia, "eh kemaren mantan lo cerita gini ke gue" "cerita apaan????" "PING!!!" "PING!!!" "PING!!!"
Tapi, satu hal yang jangan lo lakuin. Jangan pernah lo nyalahin diri lo sendiri. "coba dulu gue ga gini, pasti dia ga bakal pergi" Gak, lo salah. Dia pergi adalah pilihan dia. Seorang yang bener-bener sayang sama lo punya seribu alasan buat mempertahankan lo.
Gue sendiri belum sepenuhnya bisa move on dari mantan gue. Tapi seenggaknya, gue ga sesering dulu bangun tengah malam, gak mimpiin dia dan berusaha nelfon dia yang kemudian telfon gue di matiin, udah gak sesek di dada. Bahkan, gue udah mulai sayang sama pacar gue yang sekarang tapi.... Dalam hati kecil gue, masih selalu berharap dia jodoh gue. Gue selalu nunggu dia. Ntah karna gue belum ketemu yang bisa bikin gue sepenuhnya sayang atau memang gue ditakdirkan buat nunggu dia yang ga tau bakal balik apa engga sama gue.. Kalo dibilang udah ketemu yang lebih, Ya pasti udah. Erwin lebih, Ade pacar gue yang sekarang jauuuuuh lebih baik daripada Dzaky. Tapi itu ga ngerubah gue buat nunggu dia.
Buat beberapa orang yang cuma ngomong "udahlah lupain aja" "gak usah dipikirin lagi deh, kamu udah punya yang baru" gak segampang itu bray...
Buat yang gak pernah ngerasain gimana rasanya... Tapi yang lebih parah, buat kalian yang gak bisa move tanpa pernah berusaha buat move on.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar