Sabtu, 17 Desember 2011

Situ oke?

Ini curhat, unek-unek, ga suka? Jangan dibaca. Ga ada yang maksa yah!!!!
Lagi emosi berat, berat banget.
Manalah ini pilek, batuk dan dada sakit banget.
Dan saat gue tau diomongin gitu, gilakkkk...
Jantung gue degub ga karuan.
Tega ya... Ada ya...
Itu yang gue pikirin.


Oke, cerita awalnya begini.
Ada seorang teman, sebut saja Bunga Huahaha
Doi baru putus sama pacarnya, dia suka ngirim dm.
Gue awalnya juga aneh, ada apa nih.
Gue kira doi ga suka sama gue hahaha
Merasa senasib kali sama gue jadi kita jadi suka cerita.
Makin lama makin dekat, cerita doi makin sedih aja bro.
Dari yang mantannya yang sekelas ga peduli lagi sampe temen sekelas yang gitu deh.
Sebagai manusia, gue nyoba memposisikan diri sebagai dia.
Gue kenalin doi sama cowok, gue ajak ketemu buat cerita. Gue selalu suka ngebantu :)

Nah..
Tragedinya ini pas ketemu ini, mas mba.
Gue kira doi sendiri, ternyata sama temennya.
Sebut saja Mawar (macam berita pemerkosaan)
Gue asik aja ngobrol sama Bunga ini, gue sama temen juga.
Gue berusaha ramah sama Mawar ini, dia temen sekelas mantan gue.

Dan keesokan harinya, teh Bunga ini minta maaf.
Gue tanya kenapa dia ga mau jawab, tentang anak kelas katanya.
Gue punya feeling gak enak.
Tapi doi tetep keras hati cerita waktu ketemu.

Nah malam ini gue chat sama doi, gue balik nanya tentang cerita waktu itu yang kepotong.
Doi cerita gini....
Jadi tuh pas ketemuan, si Mawar itu ngerekam gue boooo.
Buat ditunjukkin ke anak kelas, buat jadiin gue bahan ketawaan.
Disuruh katanya.
Mereka ngomongin gue gak cantik, tentang blog gue juga.
Marah? sedikit. Sedih? iya
Mereka tuh kok bisa ya gitu..

Maksud gue, salah gue apa?
Gue kenal, kaga. Punya masalah, apalagi deh.
Dan apa sih urusan mereka?
Apa mereka udah oke banget ngomongin gue?
Mereka kurang kerjaan ya...

Iya, gue gak cantik. Gak cantik macam-macam anak gaul gitu.
Gue gak di behel, rambut gue gak belah tengah.
Intinya gue gak cantik.
Tapi hal itu gak bikin mereka bisa seenaknya dong gituin gue, gue kan juga punya perasaan, manusia juga.
Sama kaya mereka, kalo mereka di posisi gue gimana???
Enak gak sih??
Dan blog gue? Gak usah dibaca kalo gak suka.
Walaupun gak jelas blog gue ini...

Gue sempet mikir buat nge-iyain suruhan bokap buat pindah ke Jakarta.
Tapi....
Masa sih cuma karna diomongin gini doang gue kabar?
Solusi satu-satunya ya dengan gak berhubungan dengan mereka itu.
Dengan teman-teman sekelasnya mantan gue.
Baru kali ini, gue pacaran sama satu orang eh ributnya sekelas.
Terlalu banyak mulut.

Udah sakit banget deh hati gue, gak ikhlas gue.
Dendam, masalahnya gue gak salah apa-apa!
Oke, kalo gue duluan yang ngomongin. Ini?

Sebelumnya, gue pikir mereka itu kawan.
Ternyata mereka itu lawan yang menyerupai kawan :')
Apes, udahlah disakitin sama mantan gue eh pake disakitin pula ini hati sama temen-temennya.
Gak ada puasnya, bombardir aja hatiku. #eaaa

Orang hina itu yang ngomongin orang lain tanpa berkaca pada diri sendiri, suka nya ngomongin aib orang lain. Gue pernah baca "barang siapa yang membicarakan keburukan (aib) saudaranya sesama muslim niscaya aib-nya pun akan di bicarakan oleh yang lain" Gue percaya..

Gue nulis ini buat ngungkapin aja sih, betapa kecewanya gue.
Gak maksud buat nyari masalah, nyindir, atau ngerasa weey gue lebih keren.
gak, gue gak ada apa-apanya. Gue cuma makhluk yang penuh dengan kekurangan..
Oh iya, si Bunga juga ngaku kalo doi ngomongin gue.
daripada stres cuma diem aja, katanya.
Lah? jadi ini sebenernya gimana?
Makin pusing gue.
Intinya yaaaaaa...
Jangan suka ngurusin yang bukan jadi urusan kalian.
Daripada mulutnya dipake buat bikin dosa, mending buat baca-baca doa biar sukses tuh UN & SNMPTnya :')
Ternyata, kenal sama mantan gue itu bikin hidup gue rumit.
Tapi gue selalu menghadapi masalah itu "yang besar dikecilkan, yang kecil dihilangkan"

Dan buat orang yang suka ngomongin orang lain,
Sudahkah anda berkaca hari ini?
SITU OKE?!!!
Nobody perfect, right?
No offense!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar