Minggu, 01 Januari 2012

2011 - 2012

Gak kerasa Tahun udah ganti lagi, dunia semakin tua dan pengalaman gue makin bertambah.
2011, gue gak bisa bilang itu menyenangkan banget atau menyedihkan banget.
Banyak hal yang terjadi di Tahun ini.
Di tahun ini atau lalu soalnya sekarang udah 2012 hehe
Kehidupan gue naik turun, turun naik lagi.
Anggap aja bagian ini catatan kenangan 2011 dan harapan 2012

2011
**
Gue sempet kehilangan sahabat, penjurusan juga tahun ini, ketemu cowok yang pernah benar-benar gue sayang dan sekarang harus benar-benar gue benci, harus gue lupain juga.
Gue masih inget beberapa moment manis dan sedih di Tahun ini, gimana pada tanggal 23 Januari gue ketemuan sama Dzaky, jadian hari itu juga. Sampe 8 bulan, well itu gak sebentar.
Gue inget tiap hujan kita berhenti di deket rumah gue, kita pindah duduk ke bangku belakang mobilnya, gue tiduran di paha dia, diatas bantal sapi. Gue bilang dingin ya, iya dingin dia bilang sambil ngusap-ngusap tangan gue. Dia majuin mukanya dan ngecup kening gue.
Salah satu moment yang gak bisa hilang.
Gue inget juga dia bikinin tugas PLH gue, bikinin bingkai foto. Baik banget, itu yang dulu gue pikirin tentang dia.
Gue nemenin dia latihan band, kenal sama teman-temannya. Fey, Farhan, Nanda, Naufal, Teh anes, Teh farah, Adis, Teh tanty, yang paling gue inget ya Angga. Hahaha
Gue juga inget pas dia ke sekelimus tempat sodara gue sama farhan dan naufal, farhan teriak-teriak "MOONIIIIC MONIIIC" Dia bilang "maafin temen aku ya agak autis" gue cuma senyum "gapapa kok"
Gue waktu sayang Dzaky banget, belum pernah gue sesayang ini sama cowok manapun. Dia juga belum pernah berkorban kaya gini buat cewek manapun. Gue tau, dia pacaran dulu gak pernah lebih dari 1. Pernah sebulan dan itupun dia diputusin tepat sebulan.
Kita ngerancang masa depan seolah-olah kita bakal selamanya, bakal indah kaya gini terus.
"Kamu mau punya anak berapa?" gue tanya sambil cekikikan. "2, satu buat aku terus satu buat kamu" Dia jawab.
Hahaha dialog bodoh yang gak akan pernah terjadi.
Intinya kita putus, seminggu setelah ultah gue, 3 hari setelah anniv kita. 5 hari kemudian dia jadian lagi sama cewek lain.
8 bulan kita cuma dihargain 5 hari sama dia :')
Semuanya indah, bikin gue agak susah move on.
Jujur, gue orang yang kurang suka perubahan.
Gue takut kalo kedepannya gak bakal seindah ini, gue gak bisa secinta ini sama cowok manapun.
Gue terus nunjukin gue masih sayang dia, seenggaknya sampe dia ngeluarin kata-kata itu.
Kata-kata yang bikin gue nyadar, Gosh.. Betapa bodohnya gue, betapa bangsatnya dia.
Pas dia tau gue mau pindah sekolah dan bakal satu sekolah sama dia, dia invite bbm gue, hah! Kata-katanya itu...
Dia bilang, bilang masih sayang sama gue waktu itu cuma biar bisa manfaatin gue aja, dia bilang demi Allah udah gak ada rasa, najis sama gue. Gue sedih? enggak! Gue lebih ke nyalahin diri sendiri.
Rasanya pengen gue gampar, tapi gak bisa memperbaiki apapun.
Gue milih buat ngebenci dia.
Gue tutup hati, gue buang kuncinya sejauh mungkin.
Gue males buat cinta dan ngerasa sakit lagi.
Sahabat gue selalu ada, mungkin mereka orang yang paling berjasa selama 2011 ini.
Yang udah ngehibur, rela neraktir gue pas dompet gue hilang, keberadaan kalian sangat berarti, guys :')
Oh ya, 2011 gue cuma dapet rangking 11.
Gue banyak gak ngumpulin tugas, banyak banget.
Ya, gue sempet semangat banget. bahkan target gue waktu awal masuk ke kelas 11 itu bisa dapet rangking 5 besar.
Tapi gue orangnya gampang jatoh, pas putus itu gue jatoh banget.
Gue ngerugiin diri gue sendiri.
Gue sering ngelamun dikelas sambil dengerin lagu, gak merhatiin.
Untung gak berlangsung terlalu lama.
Selama 2011, pacar gue cuma 2. Dzaky keparat dan Ade rizal.
Pacaran sama ade rizal kayaknya cuma formalitas, karna gue gak punya feeling spesial.
Bukan karna jelek, gak. Dia ganteng banget.
Badannya tegap, hidung mancung sempurna, kulit putih. Tapi gue cuma ngerasa gak cocok.
Hahaha


2012
**
Malam pergantian tahun baru gue cuma dirumah, sama keluarga.
menurut bokap gue, malam tahun baru itu malam yang paling berbahaya buat keluar rumah.
Macetnya bisa bikin bokap stres dan nyekek anaknya satu-satu.
Apalagi banyak masyarakat dari luar kota yang ke bandung buat tahun baruan, makin aja deh.

2012 banyak hal yang bakal berubah.
Cara pandang gue ke cowok, target hidup, sekolah gue juga ga bakal sama.
harapan gue gak muluk-muluk sih......
.
.
.
.
.
.
.
.
Mungkin gue gak tau secara pasti apa harapan gue, ntah terlalu banyak atau mungkin gak ada.
Gue cuma mau bikin orang tua bangga, di doa tengah malam pas pergantian tahun baru gue didoain buat sukses di sekolah yang baru.
Maka gue berusaha.
Hilangkan sikap malasku Tuhan..............
Hilangkan juga galau.
Gue gak boleh jatoh lagi kayak tahun 2011 lalu.
Ntahlah di tahun ini bakal kayak gimana, tapi ini harus jauh lebih baik. Itu yang pasti

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar