Senin, 21 November 2011

Something to nothing

Barusan ini aku abis pulang main, menghibur temen yang baru putus cinta setelah 10 bulan pacaran. Cerita putusnya hampir mirip cerita aku dulu tapi kayanya kalo jadi dia pasti lebih sakit deh.
Mereka 1 sekolah dan pacarnya mutusin dia dan jujur bilang suka sama cewe inisial D, abis putus dan pulang dari rumahnya Astrid (nama si korban) dia langsung tancep ke rumah D buat nembak dan voila.. Diterima!
Jujur kaget, IYA! dan lebih kagetnya si Astrid itu orangnya cantik, lucu dan polos banget. Sedangkan D itu kebalikannya dan mereka itu satu sekolah, masih mending aku kali ya pas putus kita beda sekolah dan aku ga kenal sama pacarnya mantan aku itu. Walaupun sakit, tapi ga sesakit Astrid.
Mendadak, aku ikutan ngenes sama si D soalnya ya kan aku pernah ngerasain ditikung itu sakitnya gimana...
Dan sekarang aku jadi takut buat "tenggelam jatuh" kedalam yang namanya cinta. Haha iya, aku takut. Ntah kenapa.. Semacam trauma buat ngerasain sakit yang sama.
Tapi di satu sisi, rasanya sulit buat ngejalanin hubungan tanpa jatuh kedalam cinta. Nyoba biasa-biasa aja? Pasti jatohnya jdi cuek-cuekan dan garing. Aku ga bisa.
Ah.. Seandainya cinta itu ada garansinya..
Dan yang sakit dari pacaran lama itu "Mempertahankan sesuatu cukup lama dan pada akhirnya cuma buat jadi ga berarti" rasanya waktu, perhatian, bathin semuanya udah dicurahkan sia-sia..
Semuanya emang bisa berubah, kalo smash bilang "zero to hero" "nothing to something"
Tapi didalam cinta sepertinya lebih sering cewek itu "something to nothing and hero to zero"
Jadi, aku berusaha buat ga jatuh terlalu dalam saat mencintai seseorang. Bukan apa-apa hanya takut tersakiti.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar